Jagalah Allah, nescaya Allah akan menjagamu

Selepas tengok Case 39, suami tukar channel kepada CNN. Ada cerita pasal seorang perempuan Jepun yang kini di US yang dapat tahu keluarganya terselamat dari tsunami kerana lihat video di Youtube.

Tapi bukanlah saya hendak cerita pasal youtube atau mengenai wanita itu.

Yang terlintas dalam fikiran adalah bencana boleh menimpa  pada bila-bila masa sahaja. Tsunami, seperti juga gempa di Christchurch berlaku pada waktu pagi, dikala orang sedang bekerja, anak-anak disekolah. Pendek kata, dikala kita tidak berada dirumah bersama keluarga.

Saya terbayang jika keadaan itu berlaku di Malaysia, suami sedang berada di Stesen, Umar di sekolah, Hamzah dan Sawda pula ke sekolah PASTI dan saya dirumah. Mungkinkah kami bisa bertemu lagi? Saya terbayang lagi muka anak-anak yang sudah tentu ketakutan. Alangkan kalau dirumah, kena marah sedikit pun sedihnya bukan kepalang lagi.

Aduh. Sedih sekali.

Terasa seperti ingin selalu bersama mereka. Tidak mahu sekali pun terlepas dari pandangan mata.

Tapi, sebagai manusia dan hamba Allah, kita tiada upaya akan segala yang berlaku. Siapalah kita untuk menduga masa hadapan?

Jadi yang mampu kita buat adalah sentiasa berdoa supaya Allah tidak memalingkan wajah-Nya sekali pun dalam urusan kita sehari-harian.

Semoga Allah sentiasa menjaga kita, dalam urusan ketenangan hati, kelapangan fikiran, keselamatan keluarga serta juga urusan agama; dijauhkan dari hawa nafsu, sentiasa mengingati Allah, penuh rpengharapan kepada-Nya, serta sentiasa bertaubat kepada-Nya.

Satu hadis yang sangat signifikan dalam situasi ini,

“Jagalah Allah, nescaya Allah akan menjagamu.
Dari Ibnu Abbas RA, berkata: Pada suatu hari aku berada di belakang Rasulullah SAW (boncengan), lalu baginda bersabda: Wahai anak, peliharalah Allah nescaya (Dia) akan memelihara kamu, peliharalah Allah nescaya (Dia) akan berada di hadapan kamu, dan jika engkau memohon maka mohonlah kepada Allah, dan jika engkau meminta pertolongan maka mintalah pertolongan kepada Allah, dan ketahuilah bahawa sekiranya umat berkumpul (bersepakat) untuk memberikan suatu manfaat kepadamu, nescaya mereka tidak akan mampu berbuat demikian melainkan dengan sesuatu yang telah ditetapkan (ditakdirkan) oleh Allah, dan sekiranya umat berkumpul (bersepakat) untuk mendatangkan bencana ke atas kamu, nescaya mereka tidak akan mampu berbuat demikian melainkan dengan sesuatu yang telah ditetapkan (ditakdirkan) oleh Allah. Dan telah diangkat segala pena dan telah kering segala buku.

(Hadis Hasan Sahih Riwayat Iman Tarmidzi)”

Semoga kita mendapat iktibar daripada bencana dan malapetaka yang melanda dunia yang semakin tua dan tenat ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s