Hasil atau proses, mana yang penting?

Kesokkan pagi yang saya berjaga malam itu, seboleh-bolehnya saya cuba mendapatkan tidur. Namun gagal. Hantar Umar ke sekolah jam 7.15 pagi, kemudian berjaga lagi untuk siapkan dan hantar Sawda dan Hamzah ke sekolah jam 8.30 pagi. Balik rumah, akak kemas rumah datang pula jadi tak sampai hati rasanya hendak membiarkan diri ini tidur semasa dia berkemas. Maka saya pun membantu menyiapkan pesanan yang perlu di pos.

Jam 12 tengahari, saya jemput anak balik dari tadika. Cuba tidur sebentar sambil menyusukan Sawda. Dapatlah juga tidur sejam.

Umar balik sekolah, saya pun bangun. Begitu begini, jam 4 petang mata sudah sangat mengantuk. Sambil berbual dengan anak, boleh pula terlelap. Iyalah, orang mengantuk disorongkan bantal.🙂

Tapi baru hendak terlelap, Hamzah sibuk mengejutkan saya hendak bercerita itu dan ini, Sawda pula menolak-nolak badan. Aduh sakitnya hati. Kesudahannya, Umar yang kena marah kerana pengorek pensil tersekat, dan dia tidak dapat mengorek pensel warnanya.

Astagfirullah.

Suami saya lihat keadaan itu, dan dia pun membawa Sawda dan Hamzah keluar berjalan-jalan. Kononnya hendak memberikan saya ruang dan peluang untuk tidur sebentar. Namun kuasa Allah, saya tidak dapat melelapkan mata barang sebentar pun.

Sudahnya, saya mengajar Umar mengaji dan kemudiannya membawa dia ke pasar malam. Jam 8.30 malam, apabila suami pulang membawa anak-anak, barulah hati ini senang untuk mendapatkan rehat yang sepatutnya.

Silap besar saya pada hari itu. Ingin meng’qada’ tidur yang terlepas. Risaukan migraine yang mungin mendatang akibat tidak cukup kerehatan. Padahal, semua itu sebenarnya tidak perlu.

Dalam pada saya ingin menjauhkan migraine, saya menjadi seorang pemarah dan pembengis. Marahkan anak tanpa sebab. Mungkin juga membuatkan suami saya meluat.

Aduh, lemahnya saya. Padahal sehingga jam 10 malam itu, saya masih segar bugar dek tidur sejam bersama sawda di tengahari dan hasil melelapkan mata sebelum Asar itu tadi.

Seringkali dalam kita mengejar hasil, kita terlalu mementingkan prosesnya. Kerehatan bukan didapati semata-mata dari tidur yang panjang seperti di waktu malam. Itulah kesilapan saya.

Satu pengalaman yang berharga. Saya berharap hari ini menjadikan saya lebih baik dari semalam, kelmarin dan hari-hari sebelumnya.

Mabrook barakah!

2 thoughts on “Hasil atau proses, mana yang penting?

    • Alhamdulillah. Setiap segala berlaku mesti ada hikmahnya, dan harap dapat belajar dari pengajaran yang tersirat dan tersurat. Orang yang malang adalah orang yang buat kesilapan yang sama berulang kali. Moga-moga tidaklah kita ini menjadi malang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s